Live Skor Bola

Minggu lalu, aku menulis tentang kasus dimana saya menampilkan bahwa metodologi Livescore diharapkan tujuan lebih baik meramalkan masa depan gol dicetak dan tujuan diperbolehkan daripada metode umum lainnya. Aku punya beberapa tanggapan dari orang-orang yang berkata, Bukankah Anda mencoba untuk memprediksi hasil permainan bola? Bukankah itu semua mengenai perhitungan skor? Memprediksi tujuan total skor adalah baik dan bagus, tetapi apa yang kita inginkan adalah metode yang memberitahu kita klub yang akan memenangkan permainan.

Live Score Sepak Bola

Jadi itu adalah apa yang saya lakukan. Saya memutuskan untuk menggunakan metode simulasi yang sama saya gunakan untuk proyeksi saya proyek hasil lampau. Aku akan membuat tim pemeringkatan berdasarkan tujuan klub, tujuan yang diharapkan dan rasio total tembakan dan saya akan mensimulasikan musim untuk melihat apa metode ini memprediksi. Kemudian, karena aku simulasi melewati pertandingan, saya dapat membandingkan hasil untuk hasil aktual yang terjadi untuk melihat apa yang proyeksi bekerja terbaik.

Jika Anda ingin tahu seberapa baik tim mungkin untuk bermain di masa depan, Anda akan lebih baik melihat statistik mereka mendasari daripada di tempat mereka di klasemen.

Saya menggunakan mesin proyeksi saya karena dua alasan. Pertama, saya melakukan tes ini untuk menentukan apa input untuk memberikan mesin di masa depan, jadi jelas saya harus menggunakannya untuk melihat apa yang bekerja terbaik. Kedua, hubungan antara tujuan dan poin humongously kompleks. Sebagai Howard Hamilton menunjukkan karyanya pada “Pythagoras sepak bola”, memiliki tiga tidak seimbang kecocokan hasil menciptakan hubungan yang aneh, non-linear. Jadi alih-alih berurusan dengan matematika, saya hanya simulasi permainan dan membandingkan diproyeksikan poin untuk titik-titik nyata. Ada kami mengharapkan hubungan linear yang sederhana jika proyeksi baik.

Hasil Bola: Diharapkan tujuan menang

Lagi. Seperti yang saya lakukan minggu lalu, saya membagi data Liga saya ke dalam sembilan potongan setengah-musim, dan saya simulasi setiap setengah-musim berdasarkan setengah-musim yang mendahuluinya. Jadi jika Liverpool menciptakan kemungkinan senilai sekitar 30% lebih diharapkan tujuan daripada rata-rata Liga di semester pertama tahun 2011-2012, aku memberi mereka peringkat diproyeksikan tujuan 30% lebih baik daripada rata-rata untuk pertandingan di paruh kedua musim itu. Saya melakukan ini untuk semua klub, serangan dan pertahanan, untuk setiap musim setengah potongan dan menjalankan proyeksi.